Cara Awam Pantau Kondisi Sok Belakang Motor Seken, Oke atau Nggak?

RZ-1 - Senin, 28 Januari 2019 | 11:00 WIB
Ilustrasi sokbreker belakang
DOK.. MOTOR PLUS
Ilustrasi sokbreker belakang

Otoseken.id - Peredam kejut alias sokbreker juga memiliki masa pakai, namun memang tidak ada patokan pasti berdasarkan apa.

Karena semua balik lagi tergantung dari pemakaian, gaya berkendara serta kondisi jalan yang sering dilalui.

Buat yang baru nebus motor bekas tentu jadi lebih susah karena rekam jejak pemilik motor sebelulmnya benar-benar tidak diketahui.

Sokbreker belakang di motor memang masuk kategori komponen slow moving.

Baca Juga : Kawasaki Z250 SL Seken, Lebih Pas Ganti Setang Byson, Gaya dan Murah

Artinya masa penggunaannya jauh lebih lama, tapi bukan berarti bisa terus dipakai.

Meski begitu, menurut Arief Chandra dari bengkel Chandra Motor, Jakarta Timur,  baiknya pemilik motor mulai mengecek ketika motor sudah memasuki usia pakai di atas dua tahun lebih.

Patokan dari jarak atau waktu memang tidak ada, tapi baiknya ada pengawasan sendiri.

"Dicek detail meski belum tentu rusak atau harus diganti, tapi  minimal bisa dideteksi," pesan Arief. 

Baca Juga : Honda New Mega Pro Seken, Rp 7 Juta Bisa Bawa Pulang Versi Karbu

Lanjut kata Arief lagi, dari sisi pemakaian sok belakang sering diajak bekerja ekstra.

Karena hampir seluruh bobot motor dan pengendara bertumpu di suspensi belakang.

Karena itu, bila motor sudah cukup lama dipakai, ada baiknya pemilik mulai melungkan waktu untuk lebih rutin memantau kondisi peredam kejut.

Mendeteksinya bisa dilakoni sendiri tanpa harus repot ke bengkel.

Baca Juga : Suzuki Thunder 125 Masuk Daftar Motor Bekas Paling Banyak Dicari

Pantau kondisi fisik sok belakang, fokusnya untuk melihat apakah ada rembesan oli yang menandakan kebocoran, bila ada maka dalam jangka waktu tertentu kudu segera diganti.

Dites langsung sambil dikendarai dan lebih baik sambil boncengan.

Silakan ajak motor melibas jalanan bergelombang atau jalan yang banyak polisi tidur-nya untuk merasakan langsung apakah sok banyak goyang, berayun atau tidak.

Bila ritme ayunnya cukup banyak, bisa dipastikan bahwa hanya bagian per yang bekerja sementara komponen peredam lain sudah tidak lagi berfungsi. 

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : RZ-1

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa