Banyak Yang Bingung, Kok Ban Mobil Aus Sebelah? Ini Biang Keladinya

Arseen - Rabu, 10 Juli 2019 | 15:45 WIB
Ilustrasi ban mobil
Dok. Auto Bild Indonesia
Ilustrasi ban mobil

Otoseken.id - Ban mobil yang aus bisa jadi salah satu tanda-tanda kerusakan shockbreaker.

Shockbreaker memegang peranan penting dalam menunjang kenyamanan dan keamanan saat berkendara.

Jika tapak ban tidak habis menipis dengan rata, Anda dapat memeriksa bagian kaki-kaki untuk mengetahui lebih lanjut.

"Cek fisik dari shockbreakernya, ada kebocoran oli tidak? Atau ada baret atau penyok tidak? Biasanya dari sil yang aus atau luka itu yang menyebabkan kebocoran," ungkap Akhiong, pemilik bengkel kaki-kaki Sinar Mas Akhiong, Bekasi Barat, Jawa Barat.

Baca Juga: Terungkap! Kenapa Mobil Toyota Avanza Bekas Lebih Laku Daripada Daihatsu Xenia

Bila terlihat tanda-tanda kebocoran pada shockbreaker, sudah bisa dipastikan bahwa peredam kejut tersebut harus diganti.

Selain tanda-tanda fisik yang dapat dilihat, Anda juga bisa merasakan jika kinerja shockbreaker sudah tak lagi prima.

"Kalau bantingannya keras, mantul-mantul, nah itu juga tanda shockbreakernya mati," ujar pria yang sudah menekuni dunia kaki-kaki mobil lebih dari 20 tahun.

Selain bantingan yang keras, gejala setir yang sulit dikendalikan juga menjadi tanda yang dapat Anda rasakan saat berkendara.

Nah, sebelum terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, lebih baik diganti deh shockbreakernya.

Editor : Arseen
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X