Ini Alasan Kenapa Motor Yang Terendam Banjir Haram Langsung Dihidupkan

ARSN - Kamis, 2 Januari 2020 | 15:53 WIB
Ilustrasi motor terendam banjir
@roda2blog
Ilustrasi motor terendam banjir

Otoseken.id - Akibat hujan deras yang terjadi beberapa waktu yang lalu, banyak kendaraan bermotor yang terendam genangan air banjir.

Bagi pemilik motor yang terendam banjir, jangan langsung dinyalakan.

Sebaiknya dilakukan pemeriksaan terlebih dahulu.

Meskipun air banjir sudah surut dan jalanan kembali bisa dilalui, inilah alasan mengapa motor jangan langsung dinyalakan sehabis terendam air.

"Sebab ada kemungkinan air masuk ke dalam mesin dan risiko terjadi kerusakan dan korsleting di jalur kelistrikan motor," ujar Misto, owner bengkel Java Motor Sport, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan.

(Baca Juga: Cara Bikin Sepatbor Yamaha NMAX Bebas Mentok Saat Pasang Pelek 14 Inci)

Pada saat motor dalam kondisi parkir dan terendam, air bisa masuk melalui beberapa bagian seperti knalpot, filter udara, hingga CVT di motor matic.

Jika air masuk mesin, prosesnya hanya perlu kuras oli hingga air yang masuk terbuang seluruhnya.

Perlu bongkar bodi motor saat ganti kabel bodi
facebook
Perlu bongkar bodi motor saat ganti kabel bodi

Namun ingat, ada beragam perangkat kelistrikan di motor juga yang rentan rusak kalau mesin dinyalakan dalam kondisi basah.

"Risiko korslet ini bisa terjadi terutama buat motor modern yang sudah dilengkapi sistem injeksi yang dilengkapi beragam sensor," jelasnya.

(Baca Juga: Ternyata Ini Arti Rebound di Sokbreker, Banyak yang Keliru Nih!)

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : ARSN
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa