Ini Risiko Pakai Oli Mesin Lebih Kental di Mobil Bekas

ARSN,Radityo Herdianto - Rabu, 8 Juli 2020 | 13:00 WIB
Ilustrasi mengisi oli mesin
ryan/gridoto.com
Ilustrasi mengisi oli mesin

Otoseken.idBanyak pemilik mobil pakai oli lebih kental agar supaya mesin lebih awet.

 

Sejatinya penggantian oli mesin mobil harus dilakukan secara berkala sesuai dengan spesifikasi mesin dari pabrikan.

Iklim Indonesia yang tropis sering dianggap pemilik mobil untuk lebih baik menggunakan jenis oli mesin yang lebih kental.

"Memang maksudnya supaya mesin tidak panas berlebih, tapi pemilik mobil sering lupa dengan fungsi pelumasannya," buka Alvin Suwarna, Director PTT Oil Indonesia kepada GridOto.com.

 

Baca Juga: 7 Pilihan Oli Mesin Diesel, Mulai Dari Rp 180 Ribu, Shell Rimula Hingga TMO Diesel

Menurut Alvin, risiko pakai oli mesin lebih kental yang akan langsung terasa adalah kerja mesin jadi lebih berat.

Ilustrasi. Molekul Oli Mesin
Isal/GridOto.com
Ilustrasi. Molekul Oli Mesin

"Memang komponen tetap terlumasi, tapi karakter cairan yang lebih padat membuat gerak komponen tidak bisa lancar," ujar Alvin.

Efeknya dengan beban kerja mesin yang lebih berat membuat konsumsi bahan bakar mobil lebih boros karena setiap pembakaran yang dihasilkan harus menopang tambahan beban dari gerak komponen yang tidak lancar.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : ARSN
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa