Selain Akibat Terobos Banjir, Setang Piston Bengkok Karena 2 Hal Ini

Abdul Aziz Masindo - Senin, 8 Februari 2021 | 17:07 WIB
Ilutrasi setang piston atau connecting rod bengkok
Abdul Aziz Masindo/otoseken.id
Ilutrasi setang piston atau connecting rod bengkok

Otoseken.id - Setang piston yang bengkok disebabkan akibat gejala water hammer, selain itu ada juga 2 faktor lain yang menyebabkan setang piston bengkok, simak terus artikelnya.

Connecting rod atau biasa disebut setang piston merupakan salah satu komponen di dalam mesin yang fungsinya sebagai penghubung piston dengan crankshaft atau kruk as, dan berfungsi juga sebagai lengan untuk mengubah gaya naik turun menjadi putar.

"Setang piston itu kan berperan sebagai pengubah gaya dari naik turun secara vertikal ke gaya putar," buka Wahidin Jaelani, Service Manager Astrido Daihatsu Daan Mogot Jakarta Barat.

Seperti yang diberitakan sebelumnya, mobil ataupun sepeda motor yang nekat menerobos banjir, risikonya bisa kena gejala water hammer akibatnya setang piston akan bengkok.

Ilustrasi mobil terobos banjir
Kompas.com
Ilustrasi mobil terobos banjir

Baca Juga: Nekat Terobos Banjir, Awas Kena Water Hammer, Setang Piston Bengkok

"Ruang bakar itu kan presisi, Ketika kemasukan benda asing seperti air, jadi mesin itu bukan hanya mengompresi udara tapi juga air, sehingga tekanan itu bisa mendorong piston dengan sangat besar dan bisa menyebabkan setang piston bengkok," ungkap Wahidin.

Selain akibat water hammer, ada juga faktor yang menyebabkan setang piston atau connecting rod bengkok, yang pertama yakni panas berlebih pada mesin (overheat).

"Connecting rod bisa rusak karena overheating, karena panas berlebih jadi bengkok," terang Wahidin kepada Otoseken.id

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : ARSN

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa