Minyak Rem Mobil Malas Ganti dan Berlumpur, Awas Bisa Bikin Rem Blong

Abdul Aziz Masindo - Jumat, 4 Juni 2021 | 16:46 WIB
Ilustrasi menambah minyak rem mobil
Dok. OTOMOTIF
Ilustrasi menambah minyak rem mobil

Otoseken.id - Minyak rem memiliki peran penting dalam sistem pengereman yakni sebagai fluida untuk meneruskan tekanan dari pedal rem di di kabin ke kaliper di cakram atau master rem bawah pada rem tromol.

Seiring pemakaian, kualitas atau kondisi minyak rem akan menurun, menurut Hendra dari bengkel Jati Motor, minyak rem mobil sebaiknya diganti di interval 20.000 sampai 40.000 kilometer.

"Minyak rem mobil sebaiknya diganti atau dikuras setiap 20 sampai 40 ribu kilometer," kata Hendra.

Minyak rem yang sudah saatnya diganti ditandai dengan kotornya minyak rem atau berlumpur, nah minyak rem yang dibiarkan berlumpur, dampak terparahnya rem akan mengalami blong.

Baca Juga: Sambil Ngabuburit, Begini Cara Periksa dan Mengganti Minyak Rem Mobil

"Kalau minyak rem enggak pernah ganti, kotoran atau minyak rem yang sudah dipenuhi lumpur dampaknya bisa mengambat piston di kaliper atau di wheel cylinder (master rem bawah) pada rem tromol," ungkap Hendra yang bengkelnya terletak di Jatiuwung, Tangerang.

Ilustrasi master rem bawah atau wheel cylinder pada rem tromol mobil
Abdul Aziz Masindo/Otoseken.id
Ilustrasi master rem bawah atau wheel cylinder pada rem tromol mobil

Sekedar informasi, wheel cylinder atau master rem bawah ada pada sistem rem tromol, umumnya wheel cylinder atau master rem bawah ini posisinya ada pada tiap roda belakang mobil.

Lebih lanjut Hendra menjelaskan, piston pada kaliper ataupun piston master rem bawah akan macet akibat lumpur atau kotoran minyak rem.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : ARSN

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa