Terkuak! Ini Perilaku Berkendara Yang Bikin Transmisi CVT Mobil Jebol

Taufan Rizaldy Putra - Jumat, 8 Februari 2019 | 18:44 WIB
Ilustrasi. Mobil bertransmisi CVT
Rianto Prasetyo
Ilustrasi. Mobil bertransmisi CVT

Otoseken.id - Transmisi CVT pada mobil-mobil yang dijual di Indonesia hari ini memang menjanjikan kenyamanan dan kehalusan berkendara.

Namun, ternyata kenyamanan itu bisa berganti kengerian jika tak dirawat dan digunakan dengan baik.

Karena biaya memperbaiki CVT yang rusak bisa mencapai belasan bahkan puluhan juta rupiah.

"Kalau sudah rusak, dia (CVT) enggak bisa diganti satuan. Harus ganti semua satu assy. Karena meskipun cuma beltnya saja misalnya yang awalnya rusak, itu bakal merusak pulley juga," ungkap Hermas, pemilik Worner Matik, bengkel spesialis transmisi otomatis di Bintaro, Tangerang Selatan.

(Baca Juga : Bedah Spesifikasi, Desain dan Fitur Yamaha Soul GT dan Mio J)

Ia menjelaskan bahwa mayoritas kerusakan transmisi CVT terjadi karena perilaku berkendara yang kurang tepat.

"Contohnya seperti membawa mobil agresif, digas-gas terus kayak mobil sport. Rasio CVT dirangkai dari belt dan pulley, kalau terlalu cepat gerakannya belt bisa selip dan menimbulkan kerusakkan," ujarnya.

Belt dan pulley CVT
Taufan R. P./Otoseken
Belt dan pulley CVT

Selain itu perilaku saat lalu lintas stop and go di lampu merah pun harus diperhatikan.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X