Tips Beli Mobil Bekas, Ini Gejala Matik Konvensional Bermasalah

Abdul Aziz Masindo - Rabu, 20 November 2019 | 09:15 WIB
Ilustrasi showroom mobil bekas
Abdul Aziz Masindo
Ilustrasi showroom mobil bekas

Otoseken.id - Mobil bekas menjadi pilihan selain membeli mobil baru, konsumen memilih mobil bekas lantaran harga yang jauh lebih murah atau sekedar hobi.

Saat membeli mobil bekas, tidak menjamin kondisi 100% bagus karena mobil bekas pemakaian, namun selama masih dibatas wajar, hal tersebut masih bisa ditoleransi.

Salah satunya saat membeli mobil transmisi matik yang kian populer, sistem transmisi matik lebih kompleks jika dibandingkan transmisi manual yang sederhana.

Transmisi matik umumnya ada 2 jenis yakni matik AT konvensional dan CVT.

Perpindahan rasio gigi di transmisi matik AT konvensional menggunakan gir set yang disusun membentuk planetary gear set.

Transmisi otomatis
Transmisi otomatis

(Baca Juga: Tips Beli Mobil Bekas Transmisi CVT, Jangan Sampai Kantong Jebol)

Jika artikel sebelumnya sudah membahas gejala CVT yang bermasalah, nah kali ini Otoseken membahas gejala matik AT konvensional yang bermasalah saat Anda membeli mobil bekas.

Gejala transmisi matik mulai rusak ditandai dengan sistem transmisi yang delay dan tenaga hilang.

"Tanda-tanda atau gejala transmisi bermasalah yaitu transmisi yang delay atau lemot," terang Hermas Efendi Prabowo, teknisi senior sekaligus pemilik Worner Matik di Bintaro Tangerang Selatan.

Editor : ARSN

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa