Awas Beli Mobil Bekas Banjir, Begini Cara Deteksi Mesin yang Terendam Banjir

Abdul Aziz Masindo - Selasa, 14 Januari 2020 | 08:47 WIB
Ilustrasi mobil terendam air saat banjir
ryan/gridoto.com
Ilustrasi mobil terendam air saat banjir

Otoseken.id - Hujan yang terus menerus di awal tahun 2020 membuat beberapa mobil terendam banjir.

Sayangnya ada saja pemilik mobil yang lebih memilih menjual mobil terdampak banjir lantaran tidak mau repot.

Nah bagi rekan otoseken yang ingin mencari mobil bekas, ada tips untuk mengetahui mobil bekas terendam banjir.

"Mobil bekas banjir paling gampang bisa dideteksi dari mesin dan kondisi interior," buka Suryadi, kepala bengkel Astrido Toyota Fatmawati Jakarta Selatan.

(Baca Juga: Toyota Alphard Kebanjiran Hingga level D, Perbaikannya Semakin Rumit)

Lebih lanjut Suryadi menjelaskan, mesin yang terkena banjir akan merusak mesin, air banjir masuk ke dalam dipstik oli akibatnya oli tercampur dengan air.

Selain itu air bisa masuk melalui air intake (saluran udara), air intake sendiri berperan sebagai penyuplai udara ke ruang pembakaran dari luar.

Dampak oli mesin yang terkontaminasi dengan air, suara mesin akan lebih kasar dari biasanya saat posisi idle dan tenaga akan terasa lebih berat akibat beban kerja mesin.

"Yang namanya air dan minyak (oli) itu kan berbeda, kalau sudah terkontaminasi pasti kualitas oli sudah berkurang, tidak melumasi mesin dengan baik, akibatnya suara mesin yang jadi kasar," katanya.

(Baca Juga: Ternyata Rem Mobil Tromol Lebih Berdampak Buruk Pasca Terendam Banjir)

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : ARSN

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa