Problem Mobil CVT Tak Murah, Sekali Masuk Bengkel Tekor Puluhan Juta

Taufan Rizaldy Putra - Kamis, 7 Februari 2019 | 18:49 WIB
Ilustrasi. Nissan Grand Livina bertransmisi CVT
Dok. OTOMOTIF
Ilustrasi. Nissan Grand Livina bertransmisi CVT

Biasanya pemilik mobil merasakan bahwa mobilnya tak lagi mau melaju, namun tetep membejek gas sehingga menyebabkan kerusakan lebih parah.

"Perilaku berkendara yang salah karena kurangnya edukasi menjadi salah satu faktor utama kerusakan CVT," ucap pria yang vokal dalam mengedukasi mengenai transmisi di media sosial itu.

Jika sudah dipaksa, kerusakan pun bisa merembet ke komponen lain yang tadinya baik-baik saja.

Akhirnya sang pemilik pun bingung karena harus mengganti komponen yang harganya sangat mahal.

(Baca Juga : Naksir Mazda Biante Bekas, Perhatikan Tiga Hal Ini Sebelum Membeli)

Kalau Anda mengendarai mobil CVT, rasakan laju mobil saat berakselerasi.

Jika tersendat-sendat, bisa jadi itu gejala CVT mulai bermasalah.

"Selain itu bisa dengar juga kalau ada bunyi-bunyi yang aneh dari transmisi," tambah Hermas.

Ia mengungkapkan bahwa kebanyakan customer di bengkelnya yang bermobil CVT sudah dalam kondisi parah dan harus langsung keluar biaya besar.

"Iya kembali lagi karena kurangnya pengetahuan mengenai transmisi jenis ini," tutupnya.

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa