Terios Sampai Alphard Bertekuk Lutut, Kalau Electronic Power Steering Kena Masalah

Taufan Rizaldy Putra - Senin, 11 Februari 2019 | 12:10 WIB
Ilustrasi mobil bekas Toyota Alphard X AT tahun 2017
Taufan Rizaldy Putra/GridOto
Ilustrasi mobil bekas Toyota Alphard X AT tahun 2017

Otoseken.id - Mobil-mobil yang dijual hari ini mayoritas sudah menggunakan sistem electric power steering atau biasa disingkat EPS.

Dengan sistem tersebut, mobil menjadi lebih efisien dalam hal energi dan bahan bakar.

Efisiensi itu disebabkan oleh lebih praktisnya sistem electric power steering dengan menggunakan motor, dan tidak membebani putaran mesin.

"Kalau power steering biasa yang menggunakan hidrolis itu berfungsi dengan tekanan oli yang membantu menggerakan steering rack," ujar Adhy Santosa, pemilik bengkel Alfa Jaya Motor di Pesanggrahan, Jakarta Selatan.

"Sistem hidrolis itu digerakkan dengan power steering pulley yang membebani mesin," tambahnya.

(Baca Juga : Pajero Sport Bekas Terbakar, Mitsubishi Temukan Bagian Ini Diubah )

Ilustrasi. Power steering hidraulis.
Istimewa
Ilustrasi. Power steering hidraulis.

Selain lebih praktis dan efisien, electronic power steering pun relatif panjang umur.

Tetapi meski memiliki berbagai keunggulan tersebut, electonic power steering memiliki kelemahan yang mungkin membuat Anda cukup waswas.

Masalahnya, jika sudah rusak atau bermasalah, biaya untuk memperbaikinya tak tanggung-tanggung.

Seperti transmisi CVT, mengganti sistem electronic power steering tak bisa diecer alias harus beli satu assembly.

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X