Parameter Penting Saat Uji Emisi Gas Buang Mobil, Perhatikan 2 Hal Ini

ARSN,Radityo Herdianto - Senin, 4 Januari 2021 | 13:13 WIB
Ilustrasi uji emisi
Dok. Otomotif
Ilustrasi uji emisi

Otoseken.idMelalui Peraturan Gubernur (Pergub) Nomor 66 Tahun 2020 tentang Uji Emisi Gas Buang Kendaraan, kepemilikan mobil di DKI Jakarta harus lolos uji emisi gas buang.

Yap, mulai 24 Januari 2021 Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta memberlakukan aturan emisi gas buang kendaraan bermotor.

 

Untuk mengetahui kadar polutan yang dihasilkan mobil harus dilakukan uji emisi gas buang.

"Beberapa parameter hasil uji emisi gas buang mulai dari CO (Karbon Monoksida), CO2 (Karbondioksida), HC (Hidrokarbon), O2 (Oksigen), dan Lamda," ujar Rendy Kristiyadarmawan, Kepala Mekanik bengkel Nawilis Radio Dalam, Jakarta Selatan.

 

Baca Juga: Penyebab Mobil Bekas Bisa Gagal Lolos Uji Emisi Gas Buang, Ini Biangnya

"Tapi parameter utama yang harus diperhatikan dan ditetapkan pemerintah adalah kadar CO dan HC," sambung Rendy.

Ruang bakar di penuhi kerak karbon
Ruang bakar di penuhi kerak karbon

Lanjut Rendy, CO adalah senyawa gas yang tidak memiliki warna dan bau yang dihasilkan dari proses pembakaran mesin.

Gas CO cukup berbahaya kalau terhirup manusia bahkan dalam jumlah banyak bisa sampai mengakibatkan kematian.

Pemerintah menetapkan ambang batas kadar CO yang dihasilkan gas buang mobil produksi 2007 ke atas 1,5% dan di bawah 2007 4,5%.

Baca Juga: Begini Cara Agar Mobil Bekas Bisa Lolos Uji Emisi Gas Buang Kendaraan

Sobat bisa berlangganan Tabloid OTOMOTIF lewat www.gridstore.id.

Atau versi elektronik (e-Magz) yang dapat diakses secara online di : ebooks.gramedia.com, myedisi.com atau majalah.id

Editor : ARSN
Sumber : GridOto.com

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X
yt-1 in left right search line play fb gp tw wa