Pantas Electronic Power Steering Sering Jebol, Ternyata 'Musuhan Sama Parkiran'

Taufan Rizaldy Putra - Senin, 11 Februari 2019 | 14:03 WIB
Ilustrasi parkir
Rianto Prasetyo
Ilustrasi parkir

Otoseken.id - Sebelum electronic power steering diperkenalkan, mobil-mobil yang beredar dahulu menggunakan sistem power steering hidraulis.

Power steering hidraulis mengandalkan tekanan oli yang membantu meringankan pergerakan setir.

Sedangkan electronic power steering (EPS) menggunakan motor, sehingga membuat kinerja mesin maupun setir lebih ringkas dan efisien.

Meski lebih baik dalam hal tersebut, electronic power steering ternyata memiliki masalah besar yang mengintai.

Yaitu kerusakan motor maupun keausan gir motor electronic power steering yang membutuhkan biaya besar untuk diperbaiki.

(Baca Juga : Pajero Sport Bekas Terbakar, Mitsubishi Temukan Bagian Ini Diubah )

"Kalau sudah rusak harus ganti satu komponen, tidak bisa hanya beli gir motornya saja, atau jointnya saja. Satu kesatuan komponennya kisaran Rp 15 juta bahkan lebih," ungkap Adhy Santosa, pemilik Alfa Jaya Motor di Pesanggrahan, Jakarta Selatan.

Ilustrasi. Rangkaian power steering
Daimler AG - Global Communicatio
Ilustrasi. Rangkaian power steering

YANG LAINNYA

loading
SELANJUTNYA INDEX BERITA
Close Ads X